5 Musisi Paling Banyak Didengar di Spotify 2020

5 Musisi Paling Banyak Didengar di Spotify 2020Spotify Wrapped akan menceritakan kembali perjalanan musik para pendengarnya. Flashback musik lengkap dari artis, lagu, album, genre hingga lagu latar akan ditampilkan di data peringkat.

5 Musisi Paling Banyak Didengar di Spotify 2020

Sumber : tekno.kompas.com

 Baca Juga : 3 Aplikasi Streaming Musik Alternatif Spotify Terbaik untuk Android

myplaylist – Selain merangkum gameplay pribadi pengguna, Spotify juga mengumumkan daftar pengguna global serupa. Kali ini, kami akan fokus pada artis yang paling banyak bermain di platform streaming musik.

Beberapa nama akrab diharapkan bisa masuk lima besar. Namun ada juga beberapa artis yang di luar dugaan menempati posisi tinggi di “Spotify Wrapped 2020”. Siapa mereka?

5. The Weeknd

Sumber : billboard.com

Mulai dari yang kelima. Ya, posisi tersebut diisi oleh The Weeknd yang mungkin menempati posisi tertinggi. Ini tidak sepenuhnya salah, karena “Blinding Lights” -nya adalah lagu terpopuler tahun ini.

Namun, jika artis berbicara tentang suara yang paling sering didengar, ia harus melompat ke posisi kelima. Meski begitu, mengingat sederet penghargaan bergengsi yang diraihnya selama ini, prestasi tersebut lumayan.

Penyanyi, penulis lagu dan produser kelahiran tahun 1990 ini tengah membicarakan namanya. Ya, The Weeknd adalah artis berikutnya yang bukan artis pemula yang tidak terlalu sukses di industri musik internasional. Nama asli akhir pekan ini adalah Abel Makkonen Tesfaye. Ia lahir pada tanggal 16 Februari 1990 di Scarborough, Ontario. Ia adalah anak Makkonen, termasuk Samra Tesfaye yang berimigrasi dari Ethiopia pada 1980. Dia dibesarkan di Scarborough. Ketika dia masih muda, ibunya bekerja lebih keras untuk menghidupi keluarga, dan dia harus diasuh oleh neneknya.

Pada usia muda, dia kecanduan narkoba tepatnya mariyuana serta sesudah itu mencari seorang pengguna berat. Pada usia muda dihabiskan bersama dengan konsumsi MDMA, Xanax, Kokain, Psilocybin, dan termasuk Ketamine. Dulunya, dia merupakan siswa berasal dari West Hill Collegiate Institute dan termasuk BPCI, namun dia tidak lulus berasal dari sekolah. Nama The Weeknd terinspirasi pas era sekolahnya pernah di mana dia dan temannya meninggalkan sekolah selanjutnya terhadap pas weekend dan tidak pernah lagi ke rumah. Producer Jeremy Rose termasuk menyebutkan bahwa nama The Weeknd merupakan gagasan berasal dari dirinya sendiri. Namanya termasuk diubah untuk jauhi nama berasal dari seorang band asal Kanada yang bernama The Weekend.

Awalnya, Tesfaye bertemu dengan seorang produser bernama Jeremy Rose, dan pada saat itu dia memberinya ide untuk gaya R&B gelap bernama The Weeknd. Setelah mencoba membuat nada sesuai dengan ide Curtis Santiago, Rose memainkan alat musik untuk Tesfaye dan meminta dirinya sendiri untuk menyesuaikan ritme dengan bebas. Akhirnya, mereka bekerja keras bersama. Ia merilis 3 lagu, yaitu “What You Need”, “Loft Music” dan “The Morning”. Ketiga lagu ini diunggah ke YouTube dengan nama The Weeknd pada Desember 2010, saat tidak ada yang mengenal penyanyi itu. Hingga saat ini, ia terus mengembangkan karirnya. Salah satu lagu terpopuler saat ini adalah “Starboy”.

4. Juice WRLD

Sumber : tmz.com

Di tempat keempat adalah rapper luar biasa Juice WRLD. Seperti yang kita ketahui bersama, artis hip-hop telah meninggal dunia dan membuat heboh media massa pada Desember 2019 lalu.

Bekerja setelah kematian Juice WRLD berbicara lebih keras. Beberapa lagu paling populer yang pernah dimainkan termasuk “Lucy Dream”, “Heist” dan “Wishing Well”, yang baru-baru ini dirilis untuk mengenang rapper tersebut.

3. J Balvin

Musisi latin juga meraih kejayaan pada tahun 2020. Beberapa nama sukses merajai papan peringkat dan berlaga di pentas global. Salah satunya adalah penyanyi dan produser J. Balvin (J Balvin).

Pria yang bekerja dengan Liam Payne dari Justin Bieber membuktikan bahwa dia lebih dari sekedar orang besar. Beberapa karya solonya mengejutkan dunia, menjadikannya artis dengan grup penonton terbesar ketiga tahun ini.

2. Drake

Sumber : billboard.com

Aubrey Drake Graham merupakan seorang rapper Kanada, produser rekaman, penyanyi, penulis lagu, aktor serta pengusaha. Drake pertama kali berperan sebagai aktor dalam serial TV drama remaja “De Grassi: The Next Generation” di awal tahun 2000-an. Sejak ia bermimpi menjadi seorang rapper, ia mengundurkan diri pada tahun 2007 setelah merilis album pertamanya “Room for Improvement”. Sebelum bergabung dengan Lil Wayne’s Young Money Entertainment pada Juni 2009, ia juga sempat merilis dua album kompilasi lainnya, Musim Comeback dan So Far Gone.

Pada 2010, Drake merilis album studio pertamanya “Thank Me Later”, yang menjadi single Billboard 200, dan kemudian menerima sertifikasi RIAA Platinum. Kemudian, ia merilis album berikutnya pada tahun 2011, berjudul Take Care dan Nothing Was Same pada tahun 2013, yang keduanya sukses secara komersial. Dan memenangkan Grammy Award untuk Album Rap Terbaik. Pada 2015, dia merilis dua album kompilasi- “If You’re Reading This It’s Too Late” (If You’re Reading This It’s Too Late) dan album lain dengan Future, “What a Time to Be Alive” – ​​kedua album masuk Amerika Serikat telah memperoleh sertifikasi platinum.

Album keempatnya, Views (2016), memecahkan rekor tangga lagu. Musik bergenre dancehall membuat album ini jadi nomor satu di Billboard 200 sepanjang 13 minggu tapi tidak berturut-turut. Single ke-2 dari album ini yang berjudul, “One Dance”, mendapat posisi paling atas di sebagian negara, diantaranya AS, UK, dan Kanada. Pada waktu itu, Drake berada di puncak paling atas tangga lagu Billboard Hot 100 dan Billboard 200 sepanjang delapan minggu. Views meraih standing quadruplep latinum di AS, dan menghasilkan lebih dari 1 juta penjualan di minggu pertama waktu dirilis. Single utamanya “Hotline Bling” memenangkan Grammy Award untuk Penampilan Musik Rap Terbaik dan Single Rap Terbaik. Album “More Life” dirilis pada 2017. Dikenal sebagai “playlist” oleh Drake, album ini menduduki peringkat No. 1 di chart Billboard 200 selama 7 kali berturut-turut. Pada tahun kemudian, dia merilis album ganda Scorpion, yang mendapatkan beberapa rekaman pemutaran online dan menduduki puncak tangga lagu dalam single “God’s Plan”, “Nice for What” dan “In My Feelings”.

Drake menyimpan beberapa catatan bagan Billboard. Dia adalah lagu chart paling banyak di antara penyanyi lain dalam sejarah Billboard Hot 100 (186). Dia juga menempati peringkat pertama dalam Lagu Rap Panas, R & B Panas / Hip-Hop Airplay dan Tangga Lagu Ritmik. Drake juga memenangkan tiga Juno Awards, enam American Music Awards, 13 Billboard Music Awards, dan merupakan artis dengan jumlah single tertinggi yang disertifikasi oleh RIAA, dengan 142 juta unit. Dia adalah salah satu rapper terlaris di abad 21. Dia telah menjual lebih dari 10 juta album di seluruh dunia dan 86 juta single. Sebagai seorang pengusaha, Drake ikut mendirikan perusahaan rekaman OVO Sound dengan 40 kolaborator jangka panjang, dan menggunakan “OwO” sebagai desain kausnya dan menggunakan nama acaranya di Beats 1 Radio.

Baca Juga :5 Aplikasi Pemutar Musik Offline Yang Wajib Dicoba

1. Bad Bunny

Sumber : delawarepublic.org

Tampaknya Inggris Raya masih hanya mendengarkan lagu-lagu berbahasa Inggris. Namun di luar Inggris, karya luar biasa Bad Bunny mendominasi.

Pada tahun 2020 saja, lagu Bad Bunny diputar 8,3 miliar kali di Spotify. Sebanyak 407 juta di antaranya berasal dari jumlah aliran lagu Safaera yang populer tersebut. Karenanya, tahun ini bukan milik Drake atau The Weeknd, tapi Bad Badny!