Layanan Streaming Terbaik untuk Artis Pendukung

Layanan Streaming Terbaik untuk Artis Pendukung – Masalah Anda adalah bahwa Anda tidak benar-benar memiliki masalah. Saya berada di posisi yang hampir sama, hanya sedikit lebih buruk, karena saya masih menggunakan pemutar MP3 untuk mendengarkan album dalam format MP3.

Layanan Streaming Terbaik untuk Artis Pendukung

 Baca Juga : Rekam Musik Secara Kolaboratif Melalui Internet Dengan Ohm Studio

myplaylist – Perbedaan utamanya adalah saya hampir sepenuhnya senang tidak menggunakan layanan streaming musik apa pun. Mereka tidak wajib. Jika Anda tidak membutuhkannya, jangan menggunakannya. Menghabiskan uang pada download atau CD sebagai gantinya.

Seperti biasa, tidak ada jawaban universal karena tergantung pada berbagai faktor. Ini termasuk jenis musik yang Anda nikmati, bagaimana Anda mendengarkannya, dan mengapa Anda mendengarkannya.

Layanan streaming musik sangat baik untuk orang-orang yang menyukai musik populer dan berorientasi pada lajang. (Ya, saya tahu Anda dapat mendengarkan album. Kebanyakan orang tidak.) Mereka juga menyediakan daftar putar yang mirip dengan pengganti tematik untuk radio langsung atau, seperti yang biasa kami sebut, musik latar. Selain Top Hits Hari Ini di Spotify , ada daftar putar lagu-lagu bahagia untuk bangun, musik santai untuk bersantai, musik pesta untuk menari, musik untuk pergi dengan berbagai jenis olahraga, musik untuk tertidur ditambah sejumlah genre -playlist tertentu.

Layanan streaming musik mungkin memiliki daya tarik terbatas bagi penggemar musik klasik atau jazz yang berorientasi album atau bahkan box set, dan yang sangat peduli untuk mengetahui siapa yang memainkan apa, kapan, dan bagaimana. Itu aku.

Sebagai contoh, Herbert von Karajan dan Berlin Philharmonic merekam sembilan simfoni Beethoven sebanyak empat kali dan mereka berbeda, meskipun terkadang mereka memiliki solois yang sama di kesembilan. Set Simon Rattle dengan Vienna Philharmonic bahkan lebih berbeda. Ini sama untuk versi The Messiah, St Matthew Passion karya Bach, dan opera apa pun yang dapat Anda pikirkan. Sejauh yang saya tahu, layanan streaming musik tidak peduli dengan hal semacam ini, kecuali ketika seseorang seperti Ed Sheeran merilis setengah lusin versi berbeda dari lagu yang sama.

Iklan

Karena itu, saya menyukai layanan musik streaming Pandora, dan masih akan menggunakannya jika tidak ditarik dari pasar Inggris. Pandora memungkinkan Anda membuat stasiun radio sendiri dengan menyemainya dengan sesuatu yang Anda sukai. Saya memiliki stasiun William Orbit, dan algoritme Pandora memunculkan segala macam hal menarik oleh musisi yang (kebanyakan) belum pernah saya dengar sebelumnya. Itu brilian. Bagi mereka yang sepenuhnya bergabung dengan Spotify, daftar putar Discover Weekly yang algoritmik dapat menjadi sumber inspirasi serupa untuk musik baru dan lama, tetapi mengharuskan Anda mendengarkan semuanya melalui layanan dan menginvestasikan waktu untuk menyukai atau tidak menyukai lagu untuk mengajarkannya. kamu ingin.

Stasiun-stasiun radio arus utama saat ini memang sengaja buruk dalam penemuan musik, karena mereka tahu pendengar akan beralih jika mereka tidak terus mendengar hal-hal yang sudah dikenal. Itu meninggalkan lubang yang bisa diisi oleh layanan streaming, jika saja mereka sebagus Pandora. Secara teori, daftar putar khusus dapat melakukan pekerjaan itu, tetapi menemukannya dapat terasa seperti lebih banyak pekerjaan daripada nilainya.

Uang uang uang

Layanan streaming musik terkenal membayar jumlah yang sangat kecil untuk memutar lagu, dan beberapa artis besar tidak bergabung atau menghapus musik mereka sebagai protes . Baik atau buruknya pembayaran tergantung pada bagaimana Anda melihatnya: tidak baik jika mereka menggantikan penjualan unduhan, tetapi tidak terlalu buruk jika mereka mengganti pemutaran radio. Namun, semua layanan utama telah kehilangan uang, dan kemungkinan besar masih. Bahkan Spotify, layanan terbesar dan terkaya dengan 80 juta pelanggan yang membayar, akan berjuang untuk membayar lebih banyak secara signifikan.

Spotify diluncurkan di Swedia pada 2008 dan menghasilkan laba kuartalan pertama tahun ini. Namun, ia memperkirakan kerugian operasional sebesar €31-€131 juta untuk kuartal berikutnya, meskipun jumlah pengguna aktif bulanannya meningkat 30% pada tahun lalu menjadi 191 juta. Ini adalah permainan angka, dan saingan yang lebih kecil tidak memiliki skala ekonomi Spotify.

Digital Music News telah mencoba menetapkan berapa banyak berbagai layanan musik membayar untuk streaming. Menurut analisisnya, Napster membayar tarif tertinggi pada $0,019 per streaming, diikuti oleh Jay-Z’s Tidal pada $0,0125 dan Apple pada $0,00735 per streaming. YouTube membayar tarif terendah hanya $0,00069 per streaming. Spotify sekarang, tampaknya, di suatu tempat di tengah jalan, membayar sekitar $0,00437 per aliran.

Itu tidak banyak uang untuk sebagian besar artis dengan musik di Spotify, karena 10.000 memainkan hanya membayar $43,70. Namun, lagu yang mendapat 10 juta streaming akan menghasilkan $43.700, dan hit besar bisa menghasilkan banyak. Shape of You karya Ed Sheeran telah di-streaming lebih dari 2 miliar kali, yang bernilai $8,74 juta dengan tarif saat ini. Tiga lagu Sheeran lainnya telah diputar lebih dari satu miliar kali, menurut daftar Wikipedia .

Manfaat lain adalah bahwa para lajang dapat bertahan menghasilkan uang selama bertahun-tahun setelah mereka kehabisan stok di toko kaset. Artis sukses dengan katalog belakang setengah lusin album di Spotify – mungkin 50 atau lebih trek – dapat melakukannya dengan cukup baik, terutama jika musik mereka cocok dengan mudah di daftar putar populer. Dengan kata lain, nenek Anda mungkin menyukainya.

Artis pendukung

Tujuan Spotify yang dinyatakan “adalah untuk memanfaatkan kemampuan Spotify untuk mendorong penemuan untuk menghubungkan artis dengan penggemar dalam skala yang belum pernah ada sebelumnya dengan tujuan memungkinkan 1 juta artis untuk hidup dari pekerjaan mereka”. Itu akan menyenangkan. Namun – seperti penjualan rekaman, film blockbuster, buku, video YouTube, dan sebagainya – sebagian besar uang diberikan kepada orang-orang dengan hit terbesar.

Jadi, jika selera musik Anda menyukai pop mainstream, Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang tarif pembayaran Spotify. Setiap kali Anda memutar lagu oleh Ed Sheeran, Drake, Justin Bieber, Adele, Ariana Grande, dan seterusnya, Anda “memilih” lagu-lagu mereka di tangga lagu. Semakin tinggi mereka pergi, semakin banyak orang akan memainkannya, dan semakin banyak uang yang akan dihasilkan superstar ini.

Tetapi jika selera Anda relatif, atau bahkan sama sekali, tidak jelas, maka Anda harus mencari cara lain untuk mendukung artis favorit Anda. Bahkan jika Anda tidak pernah memutar lagu apa pun dari Ed Sheeran dkk, Spotify akan mengirimkan uang Anda kepada mereka. “Artis minor” yang Anda mainkan hampir tidak mendapatkan apa-apa.

Akibatnya, sebagian besar musisi tidak menghasilkan cukup uang untuk hidup dari streaming, tetapi mereka seharusnya tidak mengharapkannya. Seperti halnya drama radio, harapan terbaik mereka adalah menarik penonton. Mereka dapat melakukannya di layanan musik seperti Spotify – Justin Bieber melakukannya di YouTube, Billie Eilish di SoundCloud – tanpa harus melalui label rekaman, DJ, dan gatekeeper lainnya. Setelah itu, mereka bisa membuat komunitas sendiri, seperti Amanda Palmer , the Grateful Dead atau Lady Gaga.

Cara terbaik untuk mendukung musisi yang Anda sayangi adalah dengan membeli album mereka dalam bentuk CD atau digital dari Bandcamp , pergi ke konser mereka, membeli barang dagangan mereka, bergabung dengan klub penggemar mereka, mengikuti mereka di Instagram, berlangganan Patreon mereka , dan sebagainya. Dengan begitu, mereka akan mendapatkan lebih banyak uang Anda daripada yang mereka dapatkan dari Spotify dan layanan serupa. Lebih dari itu, mereka akan merasa karya mereka dihargai, itulah yang sebenarnya diinginkan sebagian besar seniman.